Alangkah Pentingnya Melepaskan dari Kemelekatan

Oleh : Neale Donald Walsch

Saya sering membuat pernyataan bahwa “Semua penderitaan adalah hasil dari Kemelekatan. Dan semua Nealekemelekatan adalah hasil dari gagasan keliru tentang siapa dan apa diri kita dan mengapa kita berada di sini di Bumi.”
Saya sering kemudian melanjutkan dengan mengatakan, “Ini tidak mudah untuk melepaskan diri dari kemelekatan.”
Apa yang membuat mudah bagi kita untuk melepaskan diri dari orang-orang, tempat, dan peristiwa yang mengisi hidup kita
adalah kesadaran yang mendalam tentang Siapa diri Kita dan apa tujuan kita di dalam menjalani kehidupan ini. Conversations with God telah membuat pemahaman ini jelas bagi saya. Dengan tegas hal itu dikatakan kepada
saya bahwa saya bukanlah tubuh saya. Tubuh saya bukanlah sesuatu yang menjadi diri saya, tetapi itu adalah sesuatu yang saya miliki. Saya ingin memberitahu Anda bahwa saya sebelumnya sangat melekat dengan tubuh saya, dan bahwa tidak mudah bagi saya untuk memahami bahwa saya adalah sesuatu yang lain dari itu. Ide bahwa saya ada terlepas dan terpisah
dari tubuh saya adalah gagasan yang terasa sama sekali asing bagi pengalaman saya. Saya memiliki saat-saat dalam hidup
saya ketika itu telah sangat jelas bagi saya bahwa tubuh saya tidak lebih dari alat yang saya gunakan dalam menciptakan momen pada pengalaman saya. Namun momen-momen ini telah sering menjadi pengecualian daripada sekedar
aturan. Dalam sebagian besar saat- saat hidup saya, saya telah berpikir bahwa tubuh yang saya miliki adalah diri saya.
Ketika saya berada di tempat kebijaksanaan untuk memahami bahwa kemelekatan ini adalah tidak benar, orang lain yang
tinggal dengan saya dan dekat dengan saya mengatakan bahwa kondisi kesadaran saya telah berubah. Ini adalah apa yang
harus kita lakukan jika kita ingin pindah ke tempat di mana kita tidak melekat pada hal-hal yang berada diluar Diri
kita. Kita harus berpindah ke suatu kondisi kesadaran yang berubah. Kita harus bergerak ke tempat kesadaran yang lebih tinggi. Kita harus meningkatkan dan memperluas pengalaman kita tentang siapa diri kita.
Ketika saya mengetahui siapa diri saya sesungguhnya dan ketika saya sangat mengerti apa yang saya lakukan di sini, saya menemukan diri saya lebih dan lebih tidak melekat terhadap orang, tempat, dan peristiwa sehari-hari dalam kehidupan fisik saya. Kehidupan yang ada di luar diri batin saya adalah seperti magnet. Yang mendorong dan menarik saya. Kemelekatan ini menarik dan menyedot saya ke dalamnya. Segera, saya kemudian akan tersesat di dalam labirin itu dan saya tidak bisa menemukan jalan keluar. Sampai saya kemudian bisa keluar dari situ. Apa yang menyebabkan saya untuk bisa melihat apa yang benar dan untuk keluar dari dalam labirin itu adalah dengan meningkatkan pengamatan saya.
Saya benar-benar mengangkat ke atas pemandangan saya saat ini, memandang dari tempat yang lebih jauh dan jauh, melihat diriku di dalamnya tetapi tidak diluar itu. Untuk menjadi “di dalam dunia ini tetapi bukan diluar”
adalah tujuan dari setiap pencari spiritual. Ini adalah tempat di mana setiap master spiritual berada.
Saya akan menggunakan perangkat apapun, alat apapun yang bisa saya gunakan, untuk mencapai ketinggian dari pengamatan ini. Saya akan membaca. Saya akan menulis. Saya akan berbicara. Saya akan mendengarkan. Saya akan berjalan melalui saat ini. Saya akan duduk diam di dalamnya. Saya akan berdoa, Saya akan bermeditasi, memikirkan, merenungkan, saya akan menyanyi, saya akan berdendang, saya akan menari, saya akan tertawa, saya akan menangis, saya akan melakukan apa pun untuk mengirim diri saya ke tempat yang baru, tempat di mana saya dapat terbebas dari rasa takut menjadi manusia yang telah diberikan pada saya. Sekarang ada satu hal … Saya menyukai kemelekatan saya.
Jadi saya harus menemukan cara untuk menjadi selektif tentang hal-hal yang seharusnya saya lepaskan. Setidaknya di awal. Setidaknya pada awalnya. Saya berpikir bahwa jika saya mencoba untuk melepaskan dari segala sesuatu semua pada satu waktu saya akan menempatkan diri saya di tempat yang sangat buruk. Saya akan menjauhkan diri dari inti siapa saya, atau saya akan runtuh dengan kesedihan yang merasa seolah-olah saya telah “kehilangan.” Jadi saya harus membuat daftar semua hal yang melekat pada saya – dan itu akan menjadi daftar sangat panjang, memang. Dan saya harus memutuskan apa yang pertama saya ingin melepaskan diri dari. Sejujurnya, saya pikir saya sudah memutuskan. Saya pikir saya ingin memisahkan, pertama, dari semua drama saya, dari semua ” cerita saya,” semua pikiran palsu saya tentang hidup dan bagaimana kehidupan ini, dan, terutama, dari semua kebutuhan saya untuk tetap tersembunyi – dan menggunakan
kepalsuan dan kebohongan sebagai sarana untuk menyembunyikannya. Dengan kata lain, saya berpikir bahwa saya harus menjadi benar-benar transparan. Ini adalah tentang visibilitas lengkap. Ini adalah tentang hidup dalam integritas.
Apa yang saya harus lepaskan diri dari adalah “cerita” yang saya produksi tentang siapa saya dan apa yang saya inginkan, kemudian mulai menjalani kehidupan dari tempat keaslian mutlak. Yang saya temukan adalah bahwa saya selama
ini telah-benar melekat pada “ide saya” tentang diri saya, dan apa pun yang saya temukan berlawanan dengan ide tersebut atau bertentangan, saya terburu-buru untuk menyembunyikan atau untuk menutupinya dengan kebohongan “lain.”
Jadi bagi saya ketidakmelekatan dimulai dengan janji keaslian. Saya tidak hanya harus terlepas dari ide yang saya
miliki tentang diri saya sendiri, tetapi juga dari gagasan yang Anda miliki tentang saya. Saya berkata bahwa ini adalah awal dari ketidakmelekatan, tapi tampaknya saat saya mendengarkan diri saya memikirkan hal ini bahwa ini sebenarnya adalah ketidakmelekatan yang paling dalam. Jadi mungkin, dalam pengertian ini, yang awal adalah yang
akhir dan yang akhir adalah yang awal. Dan, seperti dengan segala sesuatu dalam hidup, seluruh proses adalah siklus.
Dalam hal apapun, yang mana saya harus memulai proses ketidak melekatan saya. Saya harus melepaskan diri dari
drama saya, melepaskan dari cerita saya, dan yang paling penting, terlepas dari Diri dari bentuk saya … sehingga saya bisa mengungkapkan Diri Sejati saya yang adalah Aku, pada akhirnya.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: